TOP NEWS

“Just know, when you truly want success, you’ll never give up on it. No matter how bad the situation may get.”

Tuesday, March 5, 2013

10 Wabah yang Membunuh Jutaan manusia

Kemajuan teknologi di bidang Biologi telah mampu memanfaatkan banyak jenis mikroorganisme untuk menghasilkan produk barang dan jasa untuk kesejahteraan manusia. Ini merupakan salah satu bidang dari rekayasa genetika. Contohnya adalah transplantasi gen menggunakan virus tertentu, atau pembuatan insulin dengan bantuan E. coli.
Tapi tahukan Anda bahwa jaman dulu sebelum eksistensi mikroorganisme diketahui, para mikroba patogen telah menyebabkan terrenggutnya jutaan nyawa karena penyakit yang ditimbulkannya. Bahkan hingga saat ini para mikroba patogen mulai virus hingga bakteri masih tetap menimbulkan penyakit yang menggentarkan dan tak terduga. Berikut:7 Wabah yang Telah Membunuh Jutaan manusia di Dunia

1. The Black Death
The Black Death (Kematian Hitam) atau The Black Plague (Wabah Hitam), adalah salah satu pandemi paling mematikan dalam sejarah manusia. Wabah ini diperkirakan dimulai dari Asia Tengah kemudian menyebar ke Eropa sekitar tahun 1340-an. Jumlah total kematian di seluruh dunia akibat pandemi ini diperkirakan mencapai 75 juta orang! Bahkan diperkirakan kematian mencapai 20 sampai 30 juta hanya di Eropa saja. The Black Death diperkirakan telah membunuh antara sepertiga hingga dua pertiga populasi manusia di Eropa.
Penyakit berbahaya ini disebabkan oleh bakteri Yersinia pestis. Manusia infeksi Yersinia pestis mengalam tiga penyakit utama: pneumonia (radang paru-paru), septicemia (keracunan darah), dan pes. Tiga bentuk penyakit ini diyakini telah bertanggung jawab untuk sejumlah kematian epidemi tinggi sepanjang sejarah manusia. Kini telah diketahui secara meyakinkan bahwa malapetaka tersebut berasal dari populasi hewan di Cina.

Baru-baru ini, Yersinia pestis telah mendapatkan perhatian serius karena bisa digunakan sebagai agen senjata biologis. Oleh CDC (Pusat Pengendalian Penyakit) Amerika Serikat telah diklasifikasikan sebagai kategori patogen A yang memerlukan perhatian penting untuk kemungkinan dimanfaatkan oleh para teroris.
 
 
2. Polio 
Polio (juga disebut poliomyelitis) adalah penyakit menular yang telah menghancurkan populasi manusia di belahan bumi Barat di paruh kedua abad ke-20. Walaupun polio telah menjangkiti manusia sejak zaman kuno, wabah yang paling luas terjadi di paruh pertama 1900-an sebelum vaksinasi dibuat oleh Jonas Salk, dan telah tersedia secara luas pada tahun 1955.
Polio adalah penyakit kelumpuhan anggota gerak, umumnya kaki, yang disebabkan oleh virus. Sekitar 95% kasus tidak menunjukkan gejala sama sekali (polio asimtomatik). Dalam 4% – 8% kasus di mana ada gejala (disebut polio simtomatik), muncul dalam tiga bentuk:

Bentuk ringan yang, disebut polio yang gagal. Kebanyakan orang yang menderita tipe ini tidak mencurigai bahwa mereka terinfeksi penyakit polio, karena gejalanya ringan gejala mirip flu, misalnya infeksi pernafasan ringan atas, diare, demam, sakit tenggorokan, dan perasaan umum sedang sakit.

Nonparalytic polio yaitu polio yang tidak menyebabkan kelumpuhan. Bentuk ini lebih serius karena berhubungan dengan meningitis aseptik. Sekitar 1% – 5% menunjukkan gejala neurologis seperti sensitivitas terhadap cahaya dan kekakuan leher.

Paralytic polio, merupakan polio yang menyebabkan kelumpuhan. Ini terjadi pada 0,1% -2% dari kasus. Penularannya dimulai dari virus yang memasuki saluran usus, masuk aliran darah, kemudian menyerang saraf. Pada polio yang gagal atau asimtomatik, virus biasanya tidak bisa melewati saluran usus.

Virus dapat mempengaruhi saraf yang mengendalikan otot-otot di tungkai kaki dan otot-otot yang pernapasan, sehingga menyebabkan kesulitan pernapasan dan kelumpuhan pada lengan dan kaki. Infeksi yang tinggi di sumsum tulang belakang atau di otak bisa meningkatkan resiko masalah pernapasan dan menyebabkan kematian. Virus polio telah menewaskan lebih dari 10.000 orang seluruh dunia mulai 1916 hingga sekarang Penderita polio
 

3. Cacar (variola vera) 
Cacar adalah penyakit menular yang serius dan kadang-kadang fatal. Tidak ada obat khusus untuk penyakit cacar. Yang ada hanya pencegahan melalui vaksinasi.
Ada dua bentuk klinis dari cacar. Variola mayor (besar) adalah bentuk parah dan paling umum, ditandai dengan ruam kulit yang luas dan demam tinggi. Secara historis, variola besar memiliki tingkat kematian keseluruhan sekitar 30%, namun, perdarahan yang terjadi bisa berakibat fatal. Variola minor merupakan bentuk kurang umum dari cacar. Jenis ini kurang parah, dengan angka kematian historis dari 1% atau kurang.

Penularan terjadi melalui inhalasi (pernafasan) virus variola di udara, cairan atau lendir dari mukosa mulut, hidung, atau faring dari orang yang terinfeksi. Penularan dari satu orang ke orang lain terutama bila berdekatan dengan orang yang terinfeksi, biasanya dalam jarak sekitar 1,8 m, tetapi juga dapat menyebar melalui kontak langsung dengan cairan tubuh atau benda yang terkontaminasi (fomites) seperti tempat tidur atau pakaian. Sangat jarang virus cacar menyebar terbawa udara dalam ruang tertutup seperti gedung, bus, dan kereta api.

Penyakit ini berasal dari Amerika Selatan pada abad ke-18 dan dari waktu membunuh lebih dari 60 juta orang. Penderita cacar variola (cacar nanah)


4. Kolera
Kolera adalah suatu infeksi usus halus yang disebabkan oleh bakteri Vibrio cholerae. Gejala utamanya adalah diare dan muntah. Penularan terutama melalui air minum atau mengkonsumsi makanan yang terkontaminasi. Keparahan diare dan muntah dapat menyebabkan dehidrasi dan ketidakseimbangan elektrolit. Pengobatan primer dengan larutan rehidrasi oral dan jika ini tidak bisa mengatasinya maka harus dilakukan injeksi cairan elektrolit intravena. Antibiotik bisa diberikan pada pasien dengan kondisi parah.
Diperkirakan kolera telah sering menginfeksi manusia selama berabad-abad. Laporan mengenai terjadinya wabah penyakit mirip kolera ditemukan di India sejak 1000 AD. Kolera adalah istilah berasal dari Yunani khole (penyakit dari empedu) dan kemudian pada abad ke-14 disebut colere (Perancis) dan choler (Inggris).

Pada abad ke-17, kolera adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan gangguan pencernaan yang parah melibatkan diare dan muntah
 

5. Ebola

Virus maut ini dinamai dari nama Sungai Lembah Ebola di Republik Demokratik Kongo (dulunya Zaire), yang merupakan lokasi wabah yang ditemukan pertama kali tahun 1976, di sebuah rumah sakit misionaris yang dijalankan oleh biarawati Flemish. Kasus yang ditimbulkan virus ini sebagian besar tetap tidak jelas sampai tahun 1989, ketika wabah dipublikasikan secara luas terjadi pada beberapa monyet di Amerika Serikat. 
Tim medis dari Amerika saat menangani pasien Ebola di Congo.
Gejala yang umum adalah ruam, mata merah, cegukan, dan perdarahan internal dan eksternal yang dapat dilihat pada beberapa pasien. Ketika ruam muncul pada kulit gelap, seringkali tidak terlihat sampai ruam mulai mengelupas. Pada wanita hamil, aborsi (keguguran) dan perdarahan berat melalui vagina termasuk gejala umum Ebola. Kematian biasanya terjadi pada minggu kedua. Kematian pada korban Ebola biasanya disebabkan karena kehilangan darah dalam jumlah besar.

Virus Ebola ditularkan melalui kontak langsung dengan cairan tubuh, darah, dan jaringan dari orang yang terinfeksi. Penularan virus Ebola juga telah terjadi pada penanganan hewan atau orang yang sakit atau mati. Umumnya hewan liar yang terinfeksi adalah simpanse, gorila, monyet, kijang hutan, kelelawar buah. Penyakit ini menewaskan lebih dari 160,000 orang dari tahun 1976 hingga tahun 2000.
 
 
6. Malaria
Malaria disebabkan oleh parasit yang disebut Plasmodium, yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Anopheles. Dalam tubuh manusia, parasit berkembang biak dalam hati, dan kemudian menginfeksi sel darah merah. Parasit berkembang biak dalam sel darah merah, yang kemudian pecah dalam waktu 48 sampai 72 jam, lalu Plasmodium akan menginfeksi sel darah merah yang lain. Gejala pertama biasanya terjadi 10 hari sampai 4 minggu setelah infeksi, meskipun dapat juga muncul 8 hari atau atu tahun setelah infeksi.
Penyakit ini terjadi karena masuknya sejumlah besar merozoit (tahap awal bentuk Plasmodium yang ditularkan oleh nyamuk) ke dalam aliran darah, sehingga terjadi anemia akibat penghancuran sel darah merah, dan masalah yang disebabkan oleh sejumlah besar hemoglobin bebas yang lepas ke dalam sirkulasi setelah pecahnya sel darah merah (sporulasi).

Malaria karena infeksi P. falciparum, jika tidak segera diobati, dapat dengan cepat berkembang menjadi malaria berat. Gejala utama malaria berat meliputi: koma, kesulitan pernapasan yang parah, gula darah rendah, dan hemoglobin darah rendah (anemia berat). 
Hal ini didiagnosis berdasarkan adanya parasit P. falciparum dan salah satu gejala di atas dengan tidak ada penyebab jelas lainnya. Anak-anak sangat rentan karena mereka memiliki sedikit kekebalansit. 
Jika tidak diobati, malaria berat dapat menyebabkan kematian.
Hingga sekarang malaria terus membunuh orang setiap hari – tepatnya 2.800 anak setiap hari! Dan sekitar 2,7 juta orang per tahun!
 

7. Pes
Orang-orang biasanya menderita penyakit pes karena digigit oleh kutu tikus yang membawa bakteri Pasteurila pestis. Wabah ini masih terjadi di masyarakat pedesaan atau di kota-kota, terutama mereka yang biasa berhubungan dengan tikus dan kutu tikus. 
Gejala dari penyakit pes adalah demam tinggi, menggigil, sakit kepala, lemas, dan sakit pada ulu hati.
Wabah ini pernah terjadi pada tahun 1300 AD dan menewaskan lebih dari 250 juta orang!
 

8. Flu Spanyol
Pandemi influenza pada tahun 1918-1919 telah menewaskan lebih banyak orang dibandingkan dengan kematian pada Perang Dunia I (PD I), antara 20 dan 40 juta orang. Ini telah tercatat sebagai epidemi yang paling menghancurkan dalam sejarah dunia. Lebih banyak orang meninggal akibat influenza dalam satu tahun dibandingkan empat tahun wabah pes Black Death 1347-1351.
Dikenal sebagai "Flu Spanyol", influenza dari 1918-1919 adalah bencana global. Virus ini menyerang dengan kecepatan luar biasa, sering membunuh korbannya dalam waktu beberapa jam dari tanda-tanda pertama infeksi. Penyakit ini menyebabkan infeksi sekunder pneumonia yang mematikan dan menyebabkan pendarahan tak terkendali yang memenuhi paru-paru.

Pada awal 1990-an, 75 tahun penelitian yang dilakukan telah gagal menjawab pertanyaan mengapa flu Spanyol ini paling fatal terjadi. Sejak 1918 tidak ada virus yang mampu diisolasi. Hanya dalam waktu dua tahun virus ini menewaskan lebih dari 100 juta orang.

9. Influenza (virus RNA)
Influenza, biasa disebut sebagai flu, merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh virus RNA dari keluarga Orthomyxoviridae, yang bisa menyerang burung dan mamalia. Gejala yang paling umum dari penyakit ini adalah menggigil, demam, sakit tenggorokan, nyeri otot, sakit kepala parah, batuk, kelemahan / kelelahan dan ketidaknyamanan umum. Influenza dapat menyebabkan mual dan muntah, terutama pada anak, tetapi gejala-gejala ini lebih sering terjadi pada gastroenteritis. Flu kadang-kadang dapat menyebabkan radang paru-paru.
Biasanya influenza ditularkan melalui udara melalui batuk atau bersin. Influenza juga dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan kotoran burung atau sekret nasal (ingus), atau melalui kontak dengan permukaan yang terkontaminasi. Virus yang telah membunuh 36.000 orang ini diperkirakan menyebar mulai tahun 1918 atau 1919 ke Asia dan Eropa melalui Afrika.
 
 
10. AIDS 
Acquired immunodeficiency syndrome sindrom (AIDS) adalah defisiensi kekebalan dapatan, merupakan penyakit pada sistem kekebalan tubuh manusia yang disebabkan oleh human immunodeficiency virus (HIV). Virus menyerang sistem kekebalan tubuh dan menyebabkan tubuh rentan terhadap berbagai infeksi sekunder dan kanker. Bakteri umum, jamur, parasit, dan virus lain yang biasanya tidak menyebabkan penyakit serius pada orang dengan sistem kekebalan yang sehat, dapat menyebabkan penyakit fatal pada orang dengan AIDS.
HIV ditemukan dalam air liur, air mata, jaringan sistem saraf dan cairan sumsum tulang belakang, darah, air mani (termasuk pra-air mani, yang merupakan cairan yang keluar sebelum ejakulasi), cairan vagina, dan payudara. Namun, hanya darah, air mani, cairan vagina, dan ASI umumnya menularkan infeksi kepada orang lain.

Virus dapat menyebar melalui cara:
Melalui kontak seksual – termasuk seks oral, vagina, dan anal
Melalui darah – melalui transfusi darah atau jarum suntik
Dari ibu ke anak – seorang wanita hamil dapat menularkan virus ke janinnya melalui peredaran darah , atau ibu menyusui dapat mengirimkan ke bayinya melalui ASI-nya.

Hingga sekarang belum ada obat untuk AIDS. Obat yang ada hanyalah untuk menghambat replikasi virus. Satu-satunya cara untuk tetap aman adalah mengetahui bagaimana HIV ditularkan dan bagaimana mencegah infeksi HIV.
 
 

0 Pengomentar: